Burmese Days

“Ko Po Kyin, mengapa kamu hanya merasa bahagia ketika menjadi jahat? Mengapa semua yang kamu lakukan harus membuat orang lain menderita? Pikirkan dokter yang malang itu akan dipecat dari jabatannya, dan orang-orang desa itu, akan ditembak atau digebuki dengan bambu, atau dipenjara seumur hidup. Apa kamu perlu melakukan semua hal itu? Apa yang kamu inginkan dari menimbun uang padahal kamu sudah kaya?”

(Burmese Days, halaman 235)

Kekaguman saya terhadap karya Orwell makin besar. Karyanya yang sudah pernah saya baca sebelumnya yaitu Animal Farm. Saya suka bagaimana Orwell menuturkan kisah-kisah tokoh di dalam Burmese Days ini secara detail dan seolah saya sedang menjadi tokoh tersebut. Orwell mendeskripsikan latar kehidupan seorang pedagang kayu di Burma ini dengan sempurna. Saya yang semula tidak pernah berpikir tentang negara itu, mau tidak mau ikut “peduli” dengan apa yang ditulis oleh Orwell.

Novel ini seolah-olah ditulis dengan rasa sinis dan pahit yang menusuk. Hingga seringkali meninggalkan luka yang cukup besar ketika beristirahat untuk membacanya. Nyaris penuh dengan amarah pada bangsanya sendiri. Orwell menampakkan bagaimana bengisnya para penjajah di Eropa yang seketika itu juga mengubah pemikiran saya terhadap Inggris yang semula saya tempatkan lebih tinggi sedikit dibanding Belanda. Namun bentuk penindasan mereka ternyata sama saja, baik Belanda maupun Inggris. Bentuk kekejian mereka juga nampak sama meskipun apa-apa yang ditinggalkan tak sama.

Semua tokoh dalam novel ini seolah punya cacat watak yang pas untuk mendukung konflik dan jalan cerita. Tidak ada manusia yang sempurna, mungkin begitu penggambarannya. Tidak juga berat sebelah antara yang disebut sebagai pribumi maupun bangsa kulit putih yang mereka sebut sebagai “Tuan/Nyonya terhormat”. Amarah warga pribumi itu tergambar pada dendam kesumat salah satu tokoh cerita yaitu U Po Kyin sang Kepala Distrik Kyauktada pada tokoh dokter sipil India, dr.Veraswami. Sementara itu ada juga orang-orang pribumi yang memendam rasa semacam rasa kagum tapi benci pada orang-orang kulit putih yang datang ke negeri mereka untuk mengeruk semua keuntungan yang bisa mereka dapat di Burma.

Endingnya pun tidak terduga, dan sedikit mengecewakan menurut saya. Karena kisah cinta yang tak pernah berbalas adalah sebuah akhir yang menyakitkan bagi saya. Menemukan Flory, lelaki baik-baik yang memiliki sudut pandang berbeda dengan teman-temannya yang kulit putih itu membuat saya lebih memusatkan perhatian saya pada tokoh ini. Namun Orwell membuat hati saya patah dengan tidak menyuguhkan cerita ala negeri dongeng. Semuanya menjadi masuk akal memang, meski tidak membahagiakan.

Buku ini sebenarnya sudah lama menumpuk di rak buku saya selama beberapa tahun bahkan belum terbuka plastiknya. Termasuk buku tebal yang saya habiskan kurang dari satu minggu. Disamping menarik dan selalu memancing saya untuk selalu penasaran dengan apa yang akan dilakukan Flory selanjutnya, juga mungkin karena efek #dirumahaja yang membuat saya hampir putus asa karena bosan.

Diantara semua konflik yang terjadi dalam Burmese Days, kisah empat tokoh wanita dalam novel ini yang membuat saya lebih antipati lagi terhadap negeri para penjajah itu. Dua wanita kulit putih, yang satu istri pedagang kayu yang pemabuk dan peleceh, serta keponakannya yang belia. Menggambarkan bagaimana wanita Inggris sesungguhnya yang memiliki kebanggaan terhadap rasnya. Lalu dua wanita berkebangsaan Burma, yang satu gundik lelaki kulit putih dan yang lain istri U Po Kyin. Empat wanita ini cukup menggambarkan bagaimana nasib perempuan di masa itu (yang sebenarnya masih dialami sampai sekarang di beberapa negara) yang dianggap lebih rendah daripada gajah. Bahkan U Po Kyin berdoa agar kelak selepas mati jangan sampai kembali ke bumi menjelma menjadi seorang wanita. Sebab itu berarti setara dengan kodok dan tikus.

Emosi kita akan diaduk-aduk ketika membaca bab demi bab dalam novel ini. Selain membangkitkan rasa nasionalisme, novel ini juga memberikan saya wawasan tentang nasib-nasib wanita di luar sana sebelum kemerdekaan.

Burmese Days 

diterjemahkan dari Penerbit Penguin Books, 1986 karya George Orwell

Penerjemah : Endah Raharjo

Penerbit Diva Press, Cetakan Pertama Februari 2019, 482 halaman

4.5/5

  1. Reply

    Saya juga kebetulan ada 1 buku nya george orwell… karya beliau yg saya baca juga menarik.. jadi penasaran juga sama burmese days ini..

  2. Reply

    Mbak Han banyak buku bacaannya yah, hehehe. Berasa remahan rengginang. Mbak reviewnya per halaman yah ? aku jadi ingin belajar review buku.

      • jeyjingga on May 26, 2020 at 1:59 pm
      • Author

      Reply

      Alhamdulillah mbaaaa. Ini buku lama, karena dapat hadiah jadi baru baca. Hehehe
      Aku reviewnya selalu full 1 buku. Cuman kuambil poin poin penting dan membekas saat kubaca aja mba Mar. Hihi. Biar penasaran yg baca 😘

    • Roemah AuRa on May 27, 2020 at 8:49 am

    Reply

    Sepertinya bukuya burmese days ini bagus ya mbak. Apalagi berkisah tentang kehidupan di masa lampau. Jadi sekalian belajar sejarah juga.

    • Helen Fetriani on May 27, 2020 at 10:47 am

    Reply

    Terima kasih review bukunya mbak. Menambah wawasan literasi.

  3. Reply

    Burma itu kalo gak salah sempat ditetapkan Inggris sebagai salah satu provinsi di India ya mba. Setelah itu baru deh dia merdeka mutlak, 3 tahun setelah Indonesia merdeka. Yah, yang namanya penjajah itu sama saja. Mau Inggris, mau Belanda, mau Portugis, mau Jepang. Sama-sama jahat.

      • jeyjingga on May 27, 2020 at 9:24 pm
      • Author

      Reply

      Betul mba mutia. di buku ini settingnya Burma masih bagian dari India

    • Hani on May 27, 2020 at 3:52 pm

    Reply

    Reviewnya memang bikin penasaran ini. Segitunya yah derajat perempuan, setara dengan kodok dan tikus…duuuh. Aku belum baca buku karya George Orwell. Tapi ttg Burma, pernah nonton film semacam biografinya Aung San Suu Kyi. Dulu sih aku simpati ama dia, tapi belakangan berubah yah…

      • jeyjingga on May 27, 2020 at 9:24 pm
      • Author

      Reply

      Iya mba, ini salah satu buku George Orwell yang menurut aku bagus banget. Hehehe, jadi bangga gitu sama Indonesia, ngga pernah jadi negara yang menjajah negara lain.

  4. Reply

    Bukunya lumayan tebal ya Mbak. Jadi di jaman itu di luaran sana wanita amsih dianggap rendah ya Mbak, kayak di Islam semasa masih jaman jahiliyah gitu.

      • jeyjingga on May 27, 2020 at 9:23 pm
      • Author

      Reply

      betul banget mba 🙂

  5. Reply

    sy suka sedih klo baca buku dngn nuansa penjajahan ..melihat manusia bisa menilai dirinya lebih tinggi dari yg lain seperti melihat manusia yg lagi sakit jiwa menurut sy hehehe…yaitu kyk penjajah merasaclbh tinggi dari yg dijajah….btw resensinya menarik mba.. pdhal bukunya tebal ya.. pinter deh cara resensinya..

      • jeyjingga on May 27, 2020 at 9:23 pm
      • Author

      Reply

      Iya mba, salah satu sudut pandang yang bikin saya makin keseeeel banget sama negara penjajah. Meskipun sudah jadi masa lalu ya. Terimakasih mba sudah mampir 🙂

  6. Reply

    Buku ini gak sekedar novel biasa ya kak, ada sejarah yang bisa kita intip di dalamnya. Orang Burma mirip india tapi namanya kok agak ke Thailand ya kak..

  7. Reply

    Dari ulasan Mbak Ji ini saja sudah bikin gemas. Sudah membayangkan bagaimana masyarakat yang hidup di bawah penjajah, apalagi wanita yang selalu menjadi korban yang paling tertindas

    • Queen Junee on May 28, 2020 at 9:28 am

    Reply

    Wah mba pecinta buku banget ya. Belum memikiki bukunya baru ini baca reviewnya.

    Sepertinya buku ini akan masuk list nih. Tapi halamannya lumayan tebal ya Mba 482 😢….

    Uncchu

  8. Reply

    Baru baca reviewnya aja, da terbawa emosional. Apalagi baca bukunya langsung ya. Buku yang menarik pastinya kalau sudah demikian

    • Fadli Hafizulhaq on May 28, 2020 at 11:00 am

    Reply

    Sebuah novel dengan latar belakang sejarah kah Mbak? Kalau mengingat penindasan yang dilakukan oleh para penjajah selalu terbawa emosi kitanya, apalagi apa yang dilakukan Belanda terhadap negeri ini, di mana hutang mereka harus dilimpahkan ke bangsa kita. Saya rasa, penggambaran Inggris di novel Burmese Days ini tak jauh kejamnya.

  9. Reply

    Banyak juga negara yang mengalami penjajahan. Indonesia setelah sekian lama akhirnya bisa juga merdeka. Meskipun belum merdeka secara arti sesungguhnya, kemerdekaan itu jelas lebih baik daripada belum merdeka.

    Di mana-mana penjajahan selallu membawa kesengsaraan pada negara yang dijajah. Btw, saya yang ngakunya pecinta buku, belum punya nih bukunya George Owell. Hehe…

  10. Reply

    wihh manteabb…. aku juga punya buku mbak. Rahasia Diary Pegon. aku juga senang review-reviwe buku kak

      • jeyjingga on May 30, 2020 at 4:48 am
      • Author

      Reply

      Waaah bisa saling tukar buku nih kita

Leave a Reply